Kontak DADC

Call SMS Whatsapp0817 226 986
BBMD0B69E7B
Twitter: duniaastronomi
Facebook: Etalase DADC
Plurk: dadc
Instagram: dunia.astronomi Hati-hati dengan penipuan yang mengatasnamakan dadc. Kami selalu menghubungi melalui nomor di atas

Gerhana Matahari Cincin 20191226

dadc di Twitter

Materi Antar Bintang

Ketika sedang mengamati indahnya langit malam, pernahkah Anda bertanya-tanya tentang kekosongan pada ruang antar bintang. Apakah sama sekali tidak ada apa-apa di sana? Benarkah alam semesta seluas ini, dengan jarak antar bintang yang berkisar ribuan atau bahkan jutaan tahun cahaya, hanya diisi ruang kosong? Kalau Anda pernah menanyakan hal tersebut, tahukah Anda apa jawabannya?

Sebenarnya, ruang antar bintang itu tidak kosong. Materi antar bintang (interstellar matter) adalah sebutan untuk pengisi kekosongan itu. Lalu, seberapa penting keberadaan materi antar bintang (MAB)? Sebenarnya penting sekali, karena sifat materi penyusunnya mempengaruhi apa yang kita pelajari dalam astronomi. Dengan mempelajari MAB, kita jadi tahu bagaimana MAB meredupkan, memerahkan, atau bahkan menghalangi cahaya bintang. Selain itu MAB juga memberikan petunjuk mengenai komposisi materi pembentukan bintang, karena bintang lahir dari MAB ini.

Secara umum terdapat dua jenis penyusun materi antar bintang, yang pertama adalah debu antar bintang dan yang kedua adalah gas. Masing-masing jenis materi ini memberikan pengaruh yang berbeda ketika diamati.

A. Debu Antar Bintang

Materi ini jauh lebih kecil kelimpahannya dibandingkan dengan gas antar bintang, namun pengaruhnya terhadap berkas cahaya visual lebih besar. Hal ini disebabkan ukuran partikelnya yang besar (dalam orde 1/1000 mm), bandingkan dengan panjang gelombang cahaya tampak (1/20000 mm), sehingga materi ini cenderung untuk menyerap dan menghamburkan berkas cahaya. Debu antar bintang ini tersusun dari partikel-partikel es, karbon, atau silikat. Karakteristik debu ini menghasilkan bermacam efek terhadap cahaya bintang, yang akan dijelaskan sebagai berikut.

i. Nebula Gelap

Ada daerah tertentu di ruang antar bintang yang memiliki kepadatan debu yang sangat tinggi, sehingga cukup untuk menjadi awan (nebula) yang kedap cahaya. Walaupun kepadatan partikelnya masih jauh lebih rendah dari pada di Bumi, namun besarnya awan ini mengakibatkan terhalangnya cahaya bintang. Celah gelap memanjang di daerah Cygnus dan Horsehead Nebulae (Kepala Kuda) di Orion adalah contoh nebula gelap, yang menghalangi datangnya berkas cahaya bintang ke arah pengamat.

Horsehead Nebula

Horsehead Nebula (Sumber: APOD)

ii. Efek Redupan

Sekumpulan debu dapat juga memberikan efek meredupnya cahaya bintang. Besarnya bervariasi, misalnya 1 magnitudo setiap 1 kiloparsek yang ditempuh cahaya tersebut. Hal ini memunculkan permasalahan ketika akan ditentukan jarak sebuah bintang. Karena dalam menentukan jarak, diperlukan perbandingan antara magnitudo semu dan mutlak. Harga magnitudo semu yang didapat akan mengalami kesalahan akibat dari efek redupan tersebut, sehingga menyebabkan kesalahan pada nilai jarak bintang. Untuk mengatasinya, perlu diketahui terlebih dahulu seberapa besar efek redupan yang dialami cahaya bintang tersebut.

iii. Efek Pemerahan

Penghamburan berkas cahaya tidak sama di semua panjang gelombang. Karena ukuran partikel debu yang kecil, maka hanya gelombang elektromagnetik yang mempunyai panjang gelombang yang pendek yang lebih terkena efek penghamburan ini. Artinya, hanya cahaya ungu dan biru yang paling terkena efeknya. Sementara merah dan jingga tidak mengalami halangan yang berarti ketika melintasi debu antar bintang. Akibat dari kekurangan cahaya ungu dan biru ini, cahaya yang sampai di Bumi akan tampak merah. Hal inilah yang disebut sebagai efek pemerahan.

iv. Nebula Pantulan

Trifid Nebula

Trifid Nebula/M20 (Sumber: APOD)

Hamburan oleh debu antar bintang, terutama cahaya biru, terkadang menerangi daerah di sekitarnya. Akibatnya, awan debu antar bintang ini akan tampak biru karena cahaya bintang di belakangnya melintasi awan debu ini. Contoh dari nebula pantulan ini adalah gugus bintang Pleiades di Taurus serta Nebula Trifid di Sagittarius.

B. Gas Antar Bintang

Materi utama penyusun gas antar bintang adalah hidrogen dengan sedikit helium. Kepadatan gas dalam suatu ruang antar bintang biasanya mencapai 1 atom/cm kubik, sementara di beberapa tempat, kepadatan partikel gas antar bintang dapat mencapai 10^5 atom/cm3 . Namun kerapatan ini masih jauh lebih rendah daripada kepadatan gas di Bumi, 10^19 atom/cm3. Nebula gas ini dibagi menjadi tiga jenis, yaitu daerah H II,  H II, dan awan molekul.

i. Daerah H II, Nebula Emisi

Jika bintang muda dan panas (golongan B dan O) terletak dekat dengan nebula gas, maka pancaran ultra ungu dari bintang tersebut akan mengionisasi gas hidrogen yang terkandung di dalam nebula itu. Ketika inti atom hidrogen menangkap elektron yang lain, pada saat yang bersamaan dipancarkan pula radiasi elektromagnetik dalam panjang gelombang cahaya tampak. Akibatnya, cahaya dari bintang tersebut diubah menjadi cahaya tampak oleh nebula gas ini. Dan jika dilihat spektrumnya, nebula ini memberikan garis emisi yang kuat. Contoh nebula jenis ini adalah Nebula Orion di daerah pedang Orion, Nebula Lagoon dan Nebula Trifid di Sagittarius.

Great Orion Nebula

Great Orion Nebula (Sumber: APOD)

Ada dua macam lagi nebula emisi yang berbeda dengan yang disebut di atas. Kedua macam nebula ini dibentuk dalam evolusi bintang. Yang pertama adalah planetary nebula, yaitu ketika sebuah bintang bermassa kecil menjelang evolusi tahap akhirnya, melontarkan selubung gas yang didorong dari bintang akibat tekanan dari dalamnya. Selama proses ini, gelombang UV dari bintang meradiasi selubung tersebut, sehingga terjadi peristiwa yang sama seperti penjelasan sebelumnya. Dan kita dapat melihat sebuah bintang di tengah-tengah awan gas tersebut. Contoh planetary nebula jenis ini adalah Nebula Cincin (M57) di rasi Lyra.

Planetary Nebula

Planetary Nebula bernama Ring Nebula/M57 (Sumber: APOD)

Yang kedua adalah sisa ledakan supernova. Supernova adalah peristiwa ledakan bintang bermassa besar akibat tekanan yang sangat besar dari bagian pusat bintang. Gas yang tersisa setelah ledakan tersebut menerima pancaran energi dari pusat nebula. Contohnya, Cygnus Loop.

Lagoon Nebula (Sumber: APOD)

Cygnus Loop (Sumber: APOD)

ii. Daerah H I, Awan Hidrogen Netral

Di daerah awan gas ini, tidak ada sumber gelombang UV yang dapat mengionisasi hidrogennya. Awan ini gelap, dingin dan transparan. Pengamatan objek ini bergantung pada sifat yang dimiliki oleh inti atom hidrogennya.

Diketahui bahwa pada elektron dan inti pada sebuah atom memiliki momentum spin. Keduanya dapat memiliki spin yang searah atau berlawanan. Dalam keadaan spin searah, atom memiliki tingkat energi yang lebih tinggi daripada spin berlawanan. Jika sebuah atom berada dalam keadaan spin searah, maka setelah 10^6 tahun atom tersebut akan berubah ke tingkat energi yang lebih rendah ( spin berlawanan ). Proses ini, disebut ’’electron spin flop’’, akan menghasilkan pancaran energi pada daerah panjang gelombang radio (sekitar 21 cm). Maka, pengamatan yang telah dilakukan pun lebih banyak dilakukan oleh para astronom radio.

iii. Molekul antar bintang

Pengamatan radio telah menghasilkan penemuan sejumlah senyawa dalam sebuah awan gas. Hal ini dapat diketahui dari sifat energi elektromagnetik yang dipancarkan maupun diserap oleh awan gas tersebut. Diantara yang diketahui adalah molekul-molekul organik, molekul yang menjadi dasar kehidupan.. Beberapa diantarnya adalah hidroksil radikal, amonia, air, metil alkohol, metil sianida, formaldehid, hidrogen sianida, dan karbon monoksida. Kelimpahan molekul-molekul ini jauh lebih kecil dari hidrogen.

Kini kita tahu bahwa ruang antar bintang tidaklah sehampa yang kita duga sebelumya. Selain berperan dalam pembentukan bintang, awan gas dan debu antar bintang juga sangat dekat hubungannya dengan kehidupan kita sehari-hari di planet Bumi ini. Karena disadari atau tidak, semua unsur yang ada di Bumi dan tubuh kita berasal dari awan antar bintang.

11 comments to Materi Antar Bintang

  • Kiki

    Mohon penjelasan atau pandangan.
    Bilamana inti-inti atom, atau material apapun pembentuk atom disusun sedemikian rapat, sampai tidak ada lagi ruang yang tersisa. Seberapa besarkah pengerutan yang terjadi bila dibandingkan dengan air yang kerapatannya=1.
    Terima kasih.

    Wasalam,
    Kiki, Jakarta

  • -> kiki
    pertanyaanmu sulit dijawab, karena kita tidak bisa membandingkan antara kerapatan air dengan atom-atom, karena air itu sendiri tersusun atas atom-atom. analoginya adalah seperti membandingkan sebutir gula pasir yang berada di dalam sekantung gula pasir dengan kantung gula pasirnya itu sendiri

  • Waw, kren³.!
    Jadi inget temen² kalo buka Dunia Astronomi..!
    Semoga situs ini selalu diupdate yaw..!

    amin. terima kasih atas dukungannya 🙂

  • denny

    Saya mau tanya nih….
    kalau materi antar bintang terdiri dari gas dan debu bagamana dengan materi antar galaksi apakah sama saja???
    dan seandainya ada sebuah bintang di ruang antar galaksi apa yg akan terjadi dengan bintang tersebut. apakah akan diam saja apa bergerak tanpa arah?

    terima kasih
    denny

    tidak. materinya memiliki kerapatan yang lebih rendah. di ruang antar bintang, kerapatannya tinggi karena banyaknya interaksi gravitasi di ruang ini. sedangkan interaksi di ruang antar galaksi lebih kecil. dan jika ada bintang di ruang antar galaksi, maka bintang itu akan bergerak sesuai dengan pengaruh gravitasi terakhir yang dialaminya, hingga energi potensialnya habis.

  • Fizari

    Makasih atas semua Ilmunya…
    Ijin Copas materi GALAKSInya ya Kak…
    Moga situs ini selalu dikunjungi dan juga banyak memberi manfaat bagi peng-explore info web lainnya…

    Salam,

    Fizari, Sby

    silakan digunakan, asalkan menyebutkan sumber aslinya. terima kasih sudah berkunjung 🙂

  • nanya neh ka .. KLoo astronomi buat pemula tu materi.ny tentang ap yah ka ?? 🙂

    BoLeh khan saya copas buat m.perlengkap catatang saya .. Hhee 😀 thanks

    Semogaa situs ini Lebih baik Lg ke.depan.ny .. Amiin 🙂

    • untuk pemula, biasanya yang mudah dan cukup menarik untuk dilihat, misalnya rasi. artikel-artikel dadc boleh kok dikopi, asalkan disebutkan sumbernya 🙂

  • SOGOHID

    Jika uap air disemprotkan di luar angkasa,mana hukum yang berlaku hukum hukum gravitasi Newton, tarik-menarik Coulomb,atau hukum penyebaaran gas?
    Demikian juga bila bedak disemburkan di luar angkasa, bagaimana? berkumpul atau menyebar?

    • hukum gravitasi selalu berlaku di manapun. apabila jaraknya dekat, maka partikel akan tarik menarik dan berkumpul. apabila tidak (ingat, air & gas disemburkan), maka partikel akan terus bergerak sesuai dengan kecepatan semburan

  • L. Adam Damara

    Bagaimana dengan plasma?
    Apakah plasma mengisi kekosongan ruang antar bintang?

    • plasma adalah wujud materi yang sangat panas. sedangkan alam semesta ini kebanyakan berupa ruang kosong yang dingin. jadi plasma bukanlah pengisi ruang antar bintang

Tinggalkan komentar?

Etalase DADC

Buku Menjelajahi Tata Surya Soal & Jawaban 1 OSN Astronomi Soal & Jawaban 2 OSN Astronomi Buku Teori Relavitas Einstein, Sebuah Pengantar Filter Matahari ND5 BAADER Green Laser Pointer 1 Mata kaos-peta-bintang-desain kaos-peta-langit-abu-01 Kaos Saturnus DADC Kaos Teleskop DADC Buku Sakti Olimpiade Astronomi Paket Hemat Kalender dan Kacamata Gerhana Matahari Kalender Meja Astronomi 2016