https://wwwpublixsurveycom.shop/ In order to maintain the respondents' interest, we have avoided asking too many questions. Publixsurvey

Mengukur Jarak Dengan Bintang Cepheid - Dunia Astronomi

Mengukur Jarak Dengan Bintang Cepheid

Di tulisan terdahulu, kita dapat menentukan jarak bintang dengan menghitung paralaksnya. Namun metode paralaks itu hanya dapat digunakan untuk bintang-bintang dekat saja karena teknologi yang kita miliki belum dapat menghitung paralaks dengan ketelitian tinggi. Jarak terjauh yang bisa diukur dengan metode paralaks hanya beberapa kiloparsek saja. Lalu bagaimana kita menghitung jarak bintang-bintang yang lebih jauh? Atau bahkan menghitung jarak galaksi-galaksi yang jauh? Salah satu caranya adalah dengan menggunakan hubungan periode-luminositas bintang variabel Cepheid.

Sejarah metode penghitungan jarak ini berawal dari sebuah penelitian tentang hasil pengamatan terhadap bintang variabel (bintang yang kecerlangannya berubah-ubah) yang ada di galaksi Awan Magellan Besar dan Awan Magellan Kecil (LMC dan SMC). Saat itu Henrietta Leavitt, astronom wanita asal Amerika Serikat, membuat katalog yang berisi 1777 bintang variabel dari penelitian tersebut. Dari katalog yang ia buat diketahui bahwa terdapat beberapa bintang yang menunjukkan hubungan antara kecerlangan dengan periode variabilitas. Bintang yang memiliki kecerlangan lebih besar ternyata memiliki periode varibilitas yang lebih lama dan begitu pula sebaliknya. Bentuk kurva cahaya bintang variabel jenis ini juga unik dan serupa, yang ditandai dengan naiknya kecerlangan bintang secara cepat dan kemudian turun secara perlahan.

Bentuk kurva cahaya seperti itu ternyata sama dengan kurva cahaya bintang delta Cephei yang diamati pada tahun 1784. Karena itulah bintang variabel jenis ini diberi nama bintang variabel Cepheid. Penamaan ini tidak berubah walaupun belakangan ditemukan juga kurva cahaya yang sama dari bintang Eta Aquilae yang diamati beberapa bulan sebelum pengamatan delta Cephei.

Kurva cahaya variabel Cepheid. Sumber: rpi.edu
Kurva cahaya variabel Cepheid. Sumber: rpi.edu

Hubungan sederhana antara periode dan luminositas bintang variabel Cepheid ini bisa digunakan dalam menentukan jarak karena astronom sudah mengetahui adanya hubungan antara luminositas dengan kecerlangan/magnitudo semu bintang yang bergantung pada jarak. Dari pengamatan bintang Cepheid kita bisa dapatkan periode variabilitas dan magnitudonya. Kemudian periode yang kita peroleh bisa digunakan untuk menghitung luminositas/magnitudo mutlak bintangnya dengan formula M = -2,81 log(P)-1,43. Karena luminositas/magnitudo mutlak dan magnitudo semu berhubungan erat dalam formula Pogson (modulus jarak), maka pada akhirnya kita bisa dapatkan nilai jarak untuk bintang tersebut.

Kunci penentu agar metode ini dapat digunakan adalah harus ada setidaknya satu bintang variabel Cepheid yang jaraknya bisa ditentukan dengan cara lain, misalnya dari metode paralaks trigonometri . Jarak bintang akan digunakan untuk menghitung luminositasnya dan selanjutnya bisa digunakan sebagai pembanding untuk semua bintang Cepheid. Oleh karena itu, astronom sampai sekarang masih terus berusaha agar proses kalibrasi ini dilakukan dengan ketelitian yang tinggi supaya metode penentuan jarak ini memberikan hasil dengan akurasi tinggi pula.

Menghitung jarak bintang variabel Cepheid menjadi sangat penting karena kita jadi bisa menentukan jarak gugus bintang atau galaksi yang jauh asalkan di situ ada bintang Cepheid yang masih bisa kita deteksi kurva cahayanya. Di sinilah keunggulan metode ini dibandingkan dengan paralaks, yang hanya bisa digunakan untuk bintang-bintang dekat saja.

Cepheid Di Galaksi M100. Sumber: Hubblesite. Cepheid variable star in galaxy M100
Cepheid Di Galaksi M100. Sumber: Hubblesite.

Lalu apa sebenarnya yang terjadi pada bintang Cepheid? Bintang ini mengalami perubahan luminositas karena radiusnya berubah membesar dan mengecil. Proses ini terjadi pada salah satu tahapan evolusi bintang, yaitu ketika sebuah bintang berada pada fase raksasa atau maharaksasa merah. Jadi dengan mempelajari bintang variabel Cepheid kita bisa menghitung jarak sekaligus mempelajari salah satu tahapan evolusi bintang.

10 thoughts on “Mengukur Jarak Dengan Bintang Cepheid

  • 10.10.2018 at 19:52
    Permalink

    tahun 1784 kan belum diketahui kurpa cahaya.lantas bagaimana diperoleh jarak bintang x’ yang jaraknya misalnya 300 thn cahaya?’padahal umur manusia hanya maks.100 tahun.trim atas jawabanya

    Reply
    • 03.11.2018 at 12:12
      Permalink

      halo kak oster. metode penentuan jarak bintang yang pertama kali dikenal sepertinya menggunakan paralaks. jadi bisa saja di tahun tersebut astronom tahu jarak bintang. tapi sepertinya ada kesalahpahaman di sini. jarak 300 tahun cahaya itu tidak ada hubungannya dengan umur manusia yang maksimal 100 tahun ๐Ÿ™‚ jarak 300 tahun cahaya itu berarti jarak yg ditempuh cahaya dalam waktu 300 tahun. dengan mengetahui kecepatan cahaya yg 300.000 km/detik, kita bisa hitung berapa jarak tersebut, yaitu 2,84 juta milyar kilometer!

      Reply
  • 16.11.2012 at 09:08
    Permalink

    bagus bagus aku juga mau menghitung jarak antar bintang dengan metode jumlah satuan angka tahun ahh..hehehhe

    Reply
  • 10.09.2011 at 11:37
    Permalink

    bagaimana cara menghitung umur bintang?

    Reply
  • 03.08.2011 at 11:11
    Permalink

    Maaf mas..bisakah diberikan contoh yang sederhana?

    Reply
    • 07.08.2011 at 04:23
      Permalink

      contoh menghitung jarak dengan bintang cepheid, mas? sayangnya perhitungannya tidak sederhana. pertama, astronom harus meneliti variabilitas cahaya bintangnya untuk mencari periode dan kecerlangannya. setelah itu baru menggunakan hubungan periode-luminositas itu untuk mendapatkan luminositas. kedua proses ini cukup rumit dan membutuhkan ketelitian tinggi. dari situ baru bisa dihitung jaraknya dari modulus jarak.

      Reply
  • 21.03.2011 at 12:07
    Permalink

    apa yang dimaksut dgn eksentrisitas?

    Reply
    • 21.03.2011 at 17:14
      Permalink

      ukuran kelonjongan elips. kalau nilainya 0 berarti lingkaran, elips di antara 0 dan 1, 1 berarti parabola, kalau lebih dari 1 berarti hiperbola

      Reply
  • 13.04.2010 at 14:56
    Permalink

    salam kenal
    saya mau tanya.krna 1detik cahaya 300rb km dan jika jarak dg suatu bintang berjarak 10rb thn cahaya, apakah bisa dipastikan bintang tersebut masih ada? jika iya bagaimana pembuktianya dan apa parameter tentang keberadaanya sekarang?
    terimakasih

    kita bisa perkirakan apakah sebuah bintang masih ada atau tidak dari perkiraan perhitungan umurnya. misalnya, ada sebuah bintang yang diketahui umurnya 1 juta tahun, dan diperkirakan ia akan hidup hingga 10 juta tahun. maka jika jaraknya kurang dari 10 juta tahun cahaya bisa kita asumsikan bahwa bintang tersebut masih ada.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.